Menafikkan orang lain

Salam… 

Terkadang ketika kita ada di satu posisi yang lebih baik, timbul lupa seringkali dianggap mahfum. Namun apabila sudah bercampur dengan ego dan dendam maka hal itu sangat merugikan, baik dari sisi sendiri maupun sesama. Bahkan dari percampuran tadi bisa muncul sikap hilangnya empati bahkan menafikkan orang lain. 

Bung kenapa ada preambul tersebut? Karena saya mengalaminya. Bukan sebagai pelaku, bukan korban hanyalah sekedar saksi… , dan saksi itu lebih bisa berpendapat netral karena tanpa ada distorsi akibat ego merasa paling benarnya pelaku atau rasa tertekan dari korban.

Sungguh rugi apabila komposisi dari posisi “berkuasa” ditambah ego dan diberi topping dendam terus dilakukan dan dinikmati, tanpa sadar kita sudah mencoreng kotor muka sendiri. Dan nantinya baru merasa kapok dan sadar apabila bertukar posisi sebagai korban atau orang sekitar sudah menjauhi karena ulah sikapnya sendiri.

Tidak nyaman… Itulah yang dirasa pasti oleh sekitarannya, risih tentu saja. Namun ketika komposisi tadi sudah bercampur sempurna susah, susah sekali untuk kembali normal. Ah, kita ini kecil sekali, apa sih yang pantas kita banggakan, TIDAK ADA.

Naudzubillah, jauhkan saya dari sikap antipati, hilang empati, acuh, merasa berkuasa, pendendam, merasa benar dan menafikkan orang lain. Amin. 
#selfreminder

Advertisements

Njajal Yamaha X-Max 250 dan Aerox 155 VVA

Hi bung dan nona sekalian ­čśÄ, njajal nulis artikel meneh tentang “njajal X-Max 250 dan Aerox 155 VVA” 

Pertama: tentang X-Max, ini motor matic Guambot bin besar untuk ukuran matik di Indonesia, kalau biasa make yang vario, N-Max siap┬▓ diintimidasi sama ukuran dan beratnya. Untuk harian dan bermacet ria tidak disarankan, kalau untuk turing ini batu ajiiibbbb. Pertama naik posisi nyaman khas matic Yamaha Max series, kaki selonjoran posisi tangan rileks. Kaki gw masih bisa nopang sempurna gak jinjit balet. Cuman karena body gede dan gambot jadi mesti adaptasi daaannnn kalo sudah jalan sih uenak. Dan inget harus membiasakan diri pas belok ambil posisi melebar dan badan disesuaikan mengimbangi kemiringan kendaraan, jangan maen tekuk stang kayak bawa motor kecil kalo gak ya…. Siap┬▓ “jatuh bego”. Mesin… Halus, minim getaran, torsi nampol (iyalah 250cc ­čśą) tapi gak ngagetin penyaluran tenaganya yaaaa khas matic lah, top speed gk ngejer dapet brp soale tempat test ride seuprit. Bagasi gede abis, bisa buat bawa 2 helm ato buat tandon aer juga boleh, luasss yang pasti. 

Sekarang Aerox 155 VVA, ini motor menurut gw worth to buy, teknologi mesin lebih advance dari sodaranya (N-Max) speedo full digital, suspensi menurut gw lebih empuk dr Nmax, lampu LED, bagasi luas, Ban depan belakang lebar dan tubeless, jok juga empuk dan tampang gahar. Cumaaannn gak bs selonjoran nikmat khas Max series, body cenderung sporty dengan jok bertingkat tapi gk misah, pas nyoba bawa nyonya kita sebagai boncenger, agak susah saking tingginya jok belakang. Soal mesin uenak tarikan Aerox 155 dibanding vario 150 menurut saya, inget menurut saya loh yaaa. Harga variatif soale ada 3 jenis aerox 155, yang pasti harga bermain di kisaran harga vario 150.

Saporanah Gusteh

Alhamdulillah,

Tak asokkor, tak ketelak cukuppah abek, sobung saderreh abek kalaben oreng se korang, se etegguh ning oreng se cokop, oreng sogih, oreng se andik kalebbien, duh saporanah gusteh Alloh.

Alhamdulillah abek sehat, engak e bektoh setiah bedeh oreng se sake’, alhamdulillah abek andik sokoh bisah ajelen sae, bennya’ oreng se terro sarah andik sokoh, terrong sarah bisah ajelen sae. Alhamdulilah paggun andik sepeda maseh la sepeda konah, bennyak oreng se aderek ka mahdekmah.

Mogih-mogih abek Istiqomah e jelen se loros. Saporanah gusteh Alloh.

BIARKAN WAJAHNYA TEDUH TAK BERALIS PENSIL

 

Semakin bertambahnya usia membuat kita semakin sadar kekurangan diri, semakin mawas diri, semakin bersahaja, semakin memahami apa sebenar-benarnya hal hakiki yang kita cari selama ini. Tentu dengan dasar keilmuan, pengetahuan keagamaan, pengalaman hidup serta cambukan peristiwa yang tidak menyenangkan semakin membakukan hal tersebut.

 

Suatu malam saya masih sibuk dengan hobby dan juga mengisi waktu diteras rumah, kisaran waktu pukul 21.30 terus berjalan tidak terasa dan terlupa saya acuhkan keadaan perut yang kosong. Sampai ada bunyi penjual siomay keliling dengan sepeda kayuhnya lewat sehingga menyadarkan diri akan kosongnya perut yang belum terisi. Sayapun pesan seporsi dagangannya, dengan semangat beliau melayani pesanan saya hingga hidangan siap disajikan ke saya, tidak menunggu lama untuk memulai suapan pertama irisan pare pahit sebagai pembuka.

 

Guna mencairkan suasana di malam yang mulai sepi tersebut saya mulai membuka pembicaraan dengan posisi bapak penjual somay yang sibuk membenarkan posisi berdiri sepedanya. “Bapak sudah lama jualan siomay pak?”, “sejak 1992 pak” sahutnya singkat. Tertegun sih dengan jawaban beliau, demikian lamanya berjualan sekira 24 tahun konsisten di sektor per-siomay-an. “Bosnya orang mana pak” tanyaku lugu, “Sudah bikin sendiri pak kalau sekarang, soalnya dapet untungnya dikit dan semakin tidak mencukupi kalau ikut juragan lagi” demikian penjelasannya. “Bapak asli mana? merantau sendiri pak disini” cecarku dan diapun langsung menyahut “Saya asli Rengasdengklok pak, abis Cikarang lah posisinya. Dikampung saya pak rumahnya dan disini sendiri, anak dan istri saya dikampung mengurus sawah. Saya juga sering balik, paling tidak sebulan 2 kali balik ke kampung. Apalagi kalau musim panen atau musim tanam saya dikampung untuk bertani”.

 

“Trus anak bapak kok gk bantu disini atau kerja disini”, lanjut saya bertanya sambil trus menikmati potongan-potongan siomay karya bapak tersebut. “Anak saya masih sekolah di MAN pak cuman satu perempuan, Alhamdulillah berhijab dengan kesadaran sendiri dan ini baru mau ujian nasional. Entah kenapa dia lanjut sesi curhat “Saya sangat sayang sama dia makanya saya larang ke sini, takut ada apa-apa mendingan di kampung dan jadi orang kampung saja. Bapak tau lah gimana pergaulan disini…” ucapannya menggantung seakan ada rasa berat, rindu dan takut dari sosok seorang ayah.

 

Saya dalam hati mengamini ucapan beliau dengan kesimpulan pribadi…

“Biarkanlah bapak, dia jadi anak kampung, punya rasa malu akan umbar fisiknya, sederhana, berilmu dan beragama dengan benar, paham adat istiadat dan norma masyarakat, tidak berhuru-hara dengan kemajuan jaman yang sesat. Biarkanlah dia berhijab, biarkan sosok keperempuannya tetap terlindung, tanpa ada warna rambut menghias kepalanya yang tidak tertutupi, biarkan wajahnya tetap teduh tanpa hiasan menipu beraliskan pensil, biarkan kelak dia jadi ibu sebaik-baiknya…”

Touring Sawarna Bareng Temans

Halo Bung dan nona sekalian.

Touring pertama sebelum release hobby ini kedepannya sesuai artikel gw sebelumnya. Perjalanan gw kali ini bareng temen-temen KMHGL (Komunitas Honda GL 100/125) Chapter JABODETABEK. Oh iya, sekilas KMHGL dulu nih… Dalam komunitas ini gw lumayan aktif ngikut terutama di acara2 wilayah Jabodetak, komunitas ini terbentuk dari kesamaan hobby dan keinginan. Eniwe komunitas ini sudah melaksanakan kopi darat nasional secara official 2 kali, pertama di Telaga Sarangan, Magetan dan yang kedua di┬áBanyumas┬átepatnya di Baturraden.┬áPas Kopdarnas I gw gak bisa ngikut nah yang kedua baru bisa join, rencana Kopdarnas ke III diadain di daerah semarang tepatnya di Bandungan. Komunitas ini sebenernya menurut gw dikhususkan buat pengguna GL 100/125 baik lansiran pertama kisaran tahun 70an sampe kluaran terakhir lansiran 90an, tetapi tidak menutup diri bagi pengguna kendaraan type lain.

Skip, balik ke urusan touring ke Sawarna. Touring direncanakan gk mateng2 banget hehe, gw jalan sendirian dari Jakarta Selatan dan ketemuan bareng beberapa temen di daerah Bogor. Sampe Bogor kisaran jam 18.30 dan kekumpul 4 orang (4 motor) lanjut maem doloo, dan kisaran jam 20.00 kita berangkat. Asli gw gk ngarti bener arah Sawarna sooo ngikut aja dan berubung motor gw paling muda yaitu naek Suzuki Skywave jadi paling belakang jalannya buat nyisir rombongan (yaelah rombongan) kali ada yang trouble.

Kyk gini rute yg gw pake dari Bogor ke Sawarna

Screen Shot 2016-07-20 at 5.55.09 PM

Jalan awal nyisir bogor, lanjut arah sukabumi motong lewat Cigombong, trus aja nyusurin jalur arah Sukabumi dan istirahat di Pom bensin sekitar Cibadak – Parungkuda gak inget pasti posisinya haha. Abis lempengin pinggang dan udah enakan lanjutttt jalan kisaran jam 10┬áapa 11┬ámalem ituh, mlipir di pinggiran jalan sepi bener banyak pohon kelapa sawit tengah malem. Peduli setan gk mikirin deh penting jalan sepi dan lumayan mulus hajar trus hehe, cuman beneran itu jalan tengah malem sepi abis nyaris udah kyk di setting game silent hill. Jalanan gak mulus trus tapi banyakan emang mulus sampe mo nyampe Pelabuhan ratu baru deh tuh jalan offroad rusak, becek, gelap, dingin cuman yaaa itu seninya (ngeles padahal pengen balik haha).

Daaaann tibalah sayah di pelabuhan ratu setelah naik turun bukit dengan kondisi offroad tadi, daaan lagi penyakit para peturingpun tiba yaituuuu… NGANTUK. Asli ngantuk bener pas itu dan sialnya rombongan laen gk mau brenti, bener2 deh kesiksa kl udah gitu. Berubung gk ngerti medan dan ngantuk menyerang udah aja bejek gas abissss alias ngebut biar adrenaline naek dan bikin konsentrasi naek hehe sampe bablas pas aturan belok arah pantainya.

Masuk utan lagi kita kawaans, dengan mata yg masih ngajakin merem mulu gw tahan2in aja daripada ketinggalan rombongan ditengah utan haha. Nyampe akhirnya ke pinggiran kali deket jembatan menuju pantai yang terkenal banyak yang fotoin, berubung udah males jalan lagi udah aja kita tepar rebahan dibarengin nyamuk hutan segede laler di bale-bale warung makan mi instan dengan rasa mecinnya yang khas huaahaha. Udah beres makan lanjut dong kita, lanjut molor sampe subuh dan touring ratusan meter arah pantai dengan hasil gw males maen aer kemudian hal yg gw pengen banget selama ini gw lakuin… yaitu molor lagi di bale2 warung pinggir pantai dibarengin suara ombak dan angin pantai yang sepet2 agak kering ­čśé.

 

Sekian catatan touring jalan ngaco saya ­čśů

Berhenti menikmati perjalanan… Bismillah

Salam bung ┬ádan nona-nona sekalian…

Berat, sangat berat meninggalkan semua yang dan sangat gw suka. Touring atau entah apapun istilahnya, menikmati perjalanan mengendarai motor dengan berjalan pelan sembari bertemu orang baru, lingkungan baru, budaya baru dan keindahan alam yang gak ada berentinya manjain saraf mata. Yak tahun ini sepertinya tahun terakhir buat berjalan jauh make motor.

“there should be no more risky actions” someone said…, Bismillah…

Cuman konsekuensi kesenangan bermotor teralihkan ke bagian lainnya, bukan touring sekarang yang jadi prioritas namun sepertinya “penyakit” lama merestorasi motor taun jebot bakal ditekuni lagi. Berat abis kalo dibilang suruh gak maen motor.

triumph copy.jpg

 

Testimoni pake Zeneos ZN88 di Suzuki Skywave

4960398_8e8a9cef-a2c6-42dc-947d-826cead0fcd8

 

Halo Bung dan Nona-nona, selamat pagi. Di artikel kali ini gw coba sharing┬átestimoni┬ápemakaian ban yang dipake motor harian mondar-mandir disekitaran Jakarta yaitu Suzuki Skywave. Skywave seperti kita tahu punya lingkar roda agak unik yaitu 16″ nah udah aja yang punya ini motor lumayan mikir pas nyari ban, oke lanjut… Hunting-hunting ban 16 inch akhirnya dapet ban Zeneos ZN 88 tubeless type di salah satu toko online setelah baca review dari rekan-rekan pemakai skywave, Suzuki Hayate ataupun Yamaha Nouvo yang sama-sama rodanya 16 inch. Begitu barang ditangan gw langsung ganti tuh ban depan ama belakang, pertama kali ganti diisi angin biasa dengan bentuk pas terpasang menurut gw “ngedonat” kurang sip dari sisi tampilan.

 

Impresi yang gw rasa pertama yaitu motor tambah tinggi, rebahan mereng-mereng nempel saik bais, kemampuan kompon ban yang gw rasa oke baik pas jalanan kering atau basah. Fyi gw sebelumnya make swallow tubeless, sebelumnya lagi corsa tubeless dan diawal pemakaian ban oem skywave yaitu IRC tubetype. Setelah jeda sekitar 1 bulan isi angin gw ganti nitrogen+cairan anti bocor, mengingat nih ban gak umum dan kalau sampe bocor gak nemu tukang tambel ban bisa ribet. Setelah pemakaian nitrogen ban gw rasa lebih bisa nahan kejutan dan berasa lebih enteng dibanding pas diisi angin.

 

Oh iya, harga yang gw dapet buat ban depan 185.000 dan ban belakang 225.000, cuman kebetulan pas banget dapat diskon jadi yaaaaa lumayan lah dibawah pasaran jatuhnya.