Testimoni pake Zeneos ZN88 di Suzuki Skywave

4960398_8e8a9cef-a2c6-42dc-947d-826cead0fcd8

 

Halo Bung dan Nona-nona, selamat pagi. Di artikel kali ini gw coba sharing¬†testimoni¬†pemakaian ban yang dipake motor harian mondar-mandir disekitaran Jakarta yaitu Suzuki Skywave. Skywave seperti kita tahu punya lingkar roda agak unik yaitu 16″ nah udah aja yang punya ini motor lumayan mikir pas nyari ban, oke lanjut… Hunting-hunting ban 16 inch akhirnya dapet ban Zeneos ZN 88 tubeless type di salah satu toko online setelah baca review dari rekan-rekan pemakai skywave, Suzuki Hayate ataupun Yamaha Nouvo yang sama-sama rodanya 16 inch. Begitu barang ditangan gw langsung ganti tuh ban depan ama belakang, pertama kali ganti diisi angin biasa dengan bentuk pas terpasang menurut gw “ngedonat” kurang sip dari sisi tampilan.

 

Impresi yang gw rasa pertama yaitu motor tambah tinggi, rebahan mereng-mereng nempel saik bais, kemampuan kompon ban yang gw rasa oke baik pas jalanan kering atau basah. Fyi gw sebelumnya make swallow tubeless, sebelumnya lagi corsa tubeless dan diawal pemakaian ban oem skywave yaitu IRC tubetype. Setelah jeda sekitar 1 bulan isi angin gw ganti nitrogen+cairan anti bocor, mengingat nih ban gak umum dan kalau sampe bocor gak nemu tukang tambel ban bisa ribet. Setelah pemakaian nitrogen ban gw rasa lebih bisa nahan kejutan dan berasa lebih enteng dibanding pas diisi angin.

 

Oh iya, harga yang gw dapet buat ban depan 185.000 dan ban belakang 225.000, cuman kebetulan pas banget dapat diskon jadi yaaaaa lumayan lah dibawah pasaran jatuhnya.

 

Advertisements

Touring Akhir Tahun 2015

Halo Bung dan Nona-nona sekalian,

Dalam artikel kali ini mau cerita soal perjalanan single touring ke Pacitan Jawa Timur make Inazuma 250 (seterusnya gw sebut “njum”). Kebetulan pas liburan akhir tahun bersama istri akhirnya mutusin buat jalan lagi, rencana awal ke arah Sumatera tapi berhubung waktu kerja istri yang kurang fleksibel akhirnya nyari yang “deketan” dan dipilihlah Pacitan.

Ok si njum disiapkan, perjalanan dimulai hari Kamis 24 Desember 2015 dinihari jam 3 pagi dari daerah Bintaro lanjut menelusuri ruas Jalan kebayoran lama arah karet tanah abang, lanjut kasablanka arah kebon kopi sampe Bekasi. Syukur Alhamdulillah jalan lancar jaya, sampe Bekasi betot gas trus ke Cikampek-Karawang sampe ketemu pertigaan Lohbener gw gak ambil jalur Pantura umumnya tapi lewat arah kota Indramayu. Sebelum masuk kota Indramayu belok kanan lewat kilang minyak Balongan, gw lewat jalur ini soalnya jalurnya sepi abis dan enak bin mantab buat betot gas nyampe limit dengan kondisi jalan yang lumayan oke diselingi jebmen dikit-dikit :D. Lepas Balongan arah Karang ampel hajar nyampe Cirebon dan lancar jaya, tembus Brebes dikisaran jam 8 pagi, nah sampe Brebes ini sempet ragu mo lanjut Pantura ato motong Pejagan tembus arah Bumiayu. Akhirnya lanjut aja Jalur Pantura dengan sedikit ragu hehe, ternyata nyampe Tegal macet abis dan terpaksalah lewat Slawi arah purwokerto alias lewat jalur selatan.

Sampe di Slawi istirahat sebentar nyambi makan makanan khas daerah Slawi yaitu warteg haha, cuman ya ini ori Tegal dan ketemu bapak-bapak polisi yang sama-sama maem siang. Selesai maksi lanjut arah Purwokerto daaaannnn sampe di Bumiayu dengan jalannya yang macetnya gk ketulungan motor gw overheat huaaa, berenti sebentar begitu ademan jalan lagi dan ternyata lampu indikator panas mesin nyala lagi, panikpun dimulai. Berubung baru jalan dan gw nekat jalan sambil ngurangin betot mesin biar gk kepanasan lagi njum. Sampe di Wangon istirahat lagi cuman bukan orangnya yang kecapekan tapi motornya :D. Lanjut jalan lagi sampe ketemu perempatan Wangon belok kiri deh arah Kebumen, selama dijalan arah Kebumen banyak tuh berderet penjual es dawet hitam di pinggir sawah dengan view pegunungan yang luaaaaaarrr biasa manyus dan alhasil gw minum es dawet hitam ori sambil tiduran di bale-bale selama 2 jam haha dengan hasil bini cembetut karena gw tidur kelamaan.

Pinggir bale-bale penjual dawet item

IMG-20160103-WA0036.jpg

Lanjut jalan, sebelum masuk Kota Kebumennya muncul jiwa iseng ngadventure gak jelas dan mutusin lewat jalur Daendels melalui daerah yang namanya Petanahan (tetep dengan sering munculnya indikator panas mesin nyala.

Dan masuklah gw di jalur selatan yang bagian selatan alias jalur Daendels ini dan jalurnya wuiiiiiiiihhh rusak haha, lagi perbaikan sih tepatnya. Sisi kiri kanan diperlebar, permukaan di kerok dan aspal ulang jalu alias saluran air diperbaiki. Sampe masuk daerah Purworejo istirahat sambil nunggu Maghrib kita makan lagi sambil ngobrol-ngobrol sama bapak-bapak pemancing. Intermezzo dikit, mereka rupanya macing Sidat sejenis belut gitu deh. Kelar maghrib lanjut jalan arah Yogya bagian selatan dengan jalan yang sangaaaaaaatttttt mulus dengan tujuan Wonosari. Eh pesen gw nih buat yang mo lewat daendels ya, siapin duit dan Bensin soalnya ATM gak nemu dan pom bensin abstain, kalo bensin eceran sih ada.

Dan perjalanan hari itu ditutup sekitar jam 8 malem sampai rumah saudara di Wonosari.

Besoknya gw ngecek kondisi njum sekalian nyuci, setelah dirasa masih cukup aman buat lanjut perjalanan gw lanjut otw Pacitan. Jalur dari Wonosari menuju pacitan lewat jalur selatan bukan lewat Wonogiri jadi ya nyobain jalanan nan mulus dihiasi tepian pegunungan kapur eksotis dan juga pepohonan dan hutan jati yang hijau karena memasuki musim hujan menjadikan perjalanan menyenangkan. Jalur yg gw lewati termasuk jalur alternatif namun kondisi jalan cukup bagus hanya dibeberapa titik yang agak rusak cuman menurut gw masih sangat bisa tolerir.

Jalur Wonosari Pacitan

IMG-20160103-WA0046.jpg

 

Sampai juga ditujuan pertama yaitu pantai Banyu Tibo yang mana menurut info sudah masuk wilayah Pacitan.

Pantai Banyu Tibo

IMG-20160103-WA0002 1.jpg

IMG-20160103-WA0017 1.jpg

IMG-20160103-WA0054.jpg

IMG-20160103-WA0049.jpg

Setelah selesai nyenengin mata di tujuan pertama, lanjut arah pantai Klayar yang jaraknya gak jauh-jauh amat dari pantai Banyu Tibo. Cuman sayangnya pas gw kesana lagi musim liburan jadi ya gitu… rameeee abis, udah gitu kondisi laut sedang pasang jadi gak bisa maen air, bahaya…. Jadinya kurang bisa nikmatin.

Pantai Klayar

IMG-20160103-WA0001 1.jpg

IMG-20160103-WA0033 1.jpg

Selesai perjalanan di Pacitan sekitar jam 5 sore gw langsung balik Wonosari.

Keesokan harinya cabut balik dari Wonosari sekitar jam 9 pagi, mampir dulu ke Yogyakarta buat cek kondisi mesin yang bermasalah di indikator panas mesin. Sesampainya di dealer Suzuki Ambarukmo langsung cek ricek sama kepala mekanik dan ternyata thermostat rusak huhuhuuu, dan diwajibkan copot sama beliau. Selesai proses copot thermostat lanjut jalan nyari buah tangan khas yogya yang macet abis waktu itu. Selesai ribet urusan buah tangan langsung cuzz balik arah Jakarta lewat jalan parangtritis tembus jalur Daendels lagi. Perjalanan mirip sama pas berangkat cuman sekarang gak lewat Tegal, gw motong jalan alternatif Cirebon dari arah Bumiayu-Pejagan tembus ke Brebes. Jalan pas balik lumayan lancar dibanding pas berangkat jadi tinggal kuat-kuatan badan+mata aja, cuman gw tepar juga pas didaerah Cirebon arah Indramayu.

Sampe rumah sekitar jam 9 pagi dengan kondisi sehat walafiat, bener2 perjalanan yang gak ternilai karena jalur selatan ternyata kereeeeennnn dan gak bikin kapok. Berikut jalur pergi pulang gw pas single touring kemaren.

Pas Berangkat

Arah berangkat.png

Pas Balik

Arah Pulang.png

Sekian