Ceritanya Turing tulisan kedua

Oke, lanjut ane cerita nih…

Setelah sampai di Tanjung Priok, dan mulai turing-turingan ke Jawa Timur. Perasaan pribadi seneng bener, motor bisa dibilang baru mo ketemu keluarga dan sesuai hobi naek motor, so ekspektasi luar biasa pas mudik. Perjalanan dari Jakarta kami lewati menyusuri cipinang, bablas ke bekasi sampai mentok tambun cikampek dan ketemu pintu kluar tol yang ada lampu merahnya (gak tau daerah apaan) kan jalan disitu dibagi 4 ruas tuh masing masing arah 2 ruas jalan. Motor saya kan mau lurus lanjut arah indramayu, kalau ke kanan masuk tol. Gak nyadar berhenti tapi kaki saya nginjek marka lurus tak terputus di lampu merah itu, bisa dibilang bodi motor agak masuk ruas sebelah kanan yang kearah tol, dan…. didatangilah saya sama pak Polisi terhormat :).

Ditanya surat segala macem, lengkap. Akhirnya ditilang juga soale ngelanggar marka jalan, ya wislah ketilang tapi dengan standar baku polisi dijalanan yang selama ini saya alami :D, ditawarin damailah saya. Berhubung baru mo berangkat mudik dan sidangnya itu di daerah Karawang dengan “terpaksa” saya terima hehe… skip…

Lanjut… lepas dari Indramayu masuk daerah cirebon datenglah hujan, langsung berhenti masang jas hujan kumplit lanjut lagi. Dengan kondisi motor standar ber cc kecil macam mio ditaruh di jalur pantura nan lebar dan panjaaannngg, udah aja Mio berasa gak ada larinya, berasa jalanan gak abis-abis terus aja lurus gak ada belokan rasanya hehe

Perjalanan sepanjang Cirebon, Brebes Tegal cuman berhenti sekali buat ngopi sambil makan di daerah Cirebon, dan sampe pekalongan sekitar jam 08.00 berhenti istirahat dulu sambil ngantuk-ngantuk hehe… Istirahat sekitar 1 jam lanjut lagi ke arah semarang, pas dihutan jati sebelum Semarang petaka kecil hampir saja terjadi, karena ampun-ampunan nahan ngantuk, gak gantian sama temen yang saya bonceng dan terus lanjut jalan sambil tidur sekitar sekian detik (Jangan tiru ya) hehe, sampe akhirnya pas tanjakan sambil tetap tidur sepersekian detik motor nabrak polisi tidur yang dipasang dipinggir sepanjang jalan hutan jati, temen saya yang tidur nyaris jatuh dan bisa dibilang sudah jatuh, orang sudah duduk dispakbor belakang, untungnya badan saya sama dia saling diikat… selamet-selamet.

Akhirnya saya nyari tempat istirahat yang akhirnya nemu tempat lumayan cozy, dilengkapi dipan bambu, disampingnya orang jual kelapa muda ditambah pijat, kalau mau hehe. Saya milih tidur saja dan temen saya minum es kelapa muda. Bangun badan udah lumayan segeran lanjut arah semarang dan nyampe sekitar jam 13.00 di Semarang, istirahat lagi sambil makan sebelum Simpang Lima bareng rombongan. Karena saya ngambil jalur tengah lewat Salatiga tembus ngawi disitulah saya pisahan sama rombongan soalnya rombongan terus lewat Pantura tembus Kudus lanjut Tuban, sedangkan saya tujuan terakhir waktu itu ke Malang. Masuk Salatiga saya minta gantian sama teman yang saya bonceng tapi gak berlangsung lama ternyata teman saya ini gak tau jalan sedangkan saya mo istirahat tiduran dibelakang. Sudah saja mentok sampe pertigaan Tingkir berhenti buat alih kemudi. Lanjut jalan belok kiri dari Tingkir menuju Gemolong. Saya tahu jalur ini dipandu paklik saya yang memang hapal daerah sini dan dilanjut dari Gemolong ke Sragen sampe ketemu Ngawi. Udah Istirahat sebentar soalnya nyasar di persawahan hehe, telepon lagi pakdhe dan alhasil dituntun terus sampe ketemu jalan raya Ngawi-Madiun lanjut hutan jati Saradan (kayaknya) yang ada pasar burungnya. Dan ternyata pakdhe saya mau njemput saya di Kertosono. Alhamdulillah… badan wis loro kuabueh.

Akhire sampe juga di Kertosono, saya sama teman naik mobil-e Pakdhe dan motor dibawa sama mas saya nyampe Malang, selama perjalanan Kertosono-Pujon-Malang saya tidur polll hehe

Wis kira-kira segitu lah perjalanan turing-turingan saya Jakarta-Kertosono

Matur nuwun

Wassalam

Advertisements