Ceritanya Turing tulisan pertama

Dikisaran tahun 2004, kantor ada inventaris motor buat saya pakai harian dan motor itu adalah Yamaha Mio rilis pertama. Kebetulan kantor tempat saya kerja pemiliknya masih hitungan temen sama saya, so maen bawa kemana-mana lebih enjoy. Nah dari sinilah dimulai cerita, masih inget banget pas itu namanya matic itu masih langka banget, nyari ban ukuran 14 inch susah, ban bocor ribet, alhasil prepare ban dalem kemana-mana. Pas dapet beberapa bulan dari pengambilan Mio datenglah bulan puasa dan Lebaran. Udah saja niat pulang kampung langsung timbul pake motor baru umur sebulanan hehehe, bener-bener rencana yang gak keprogram. Ngobrol sama temen yang searah sama jalur pulang mudik dan akhirnya dapet juga.

OK sekarang info dulu, pas itu saya tinggal di daerah Batusari Kebon Jeruk Jakarta Barat dan teman-teman yang pulang mudik bareng itu daerah Plumpang Jakarta Utara, kebayang dong turing jarak pendeknya hehe. Terus berhubung masih jarang part fast moving Yamaha Mio buat dijalanan yang sekiranya nanti diperlukan akhirnya sebelum hari H saya prepare sebelum berangkat antara lain, ban dalam ukuran 14 inch depan belakang, servis dan ganti oli, jas hujan dan inject auto seal buat ban bocor kalo-kalo pas ketusuk dijalan n gak ada tukang tambal ban bisa lebih aman :D. Tujuan turing mudik saya adalah Lumajang Jawa Timur, tapi mampir Malang dulu buat ketemu keluarga besar.

Dan pas hari H, malem sekitar jam 9 malem saya berangkat dari Kebon jeruk ke arah Plumpang. Sampe sana udah ditunggu brothers sekalian buat berangkat, ada sekitar 5 motor yang berangkat dan masing masing berboncangan adapun motornya antara lain Yamaha mio, kawasaki kaze, astrea supra, honda CBR 150 dan astrea grand. Suatu kondisi yang menurut saya saat ini bisa dibilang nekat, gak tau jalan, gak tau nanti capeknya dijalan gimana wis pokoke buta blas 😀

Untuk cerita pas dijalan selama pulang saya share ditulisan berikutnya, dan maaf mungkin banyak yang saya lupa secara detail perjalanannya, tapi saya usahakan seinget-ingetnya :p

Advertisements

Motor…

Motor… ya motor, di daerah asal saya lebih dikenal dengan sebutan sepeda montor atau sepeda saja. Gak tau kenapa alat transportasi satu ini kok lengket bener di hati, terhitung dari usia kisaran 13 tahun saya mulai mengenal dan bawa kendaraan ini. Mulai dari motor rilis 70-an sampe yang baru-baru sudah saya cicipi :), pas SMP motor pertama yang dipercaya ortu buat dibawa itu Honda Grand Black Impressa walaupun yang nyolong-nyolong bawanya juga ada beberapa hehe. Abis itu Ayah beli Trail Yamaha Enduro DT100X rilisan tahun 1979 pas kisaran kelas 3 SMP, maklum kondisi jalanan di desa saya lebih pas buat motor yang type enduro, inget banget pas pulang sekolah mbonceng adik bawa trail itu sampe ngguling dilumpur pas jalanan abis ujan. Bener-bener butuh skill mumpuni buat naklukin jalanan pas itu.

Pas SMA motor trus berganti dari yang inventaris ORTU sampe tukeran ama temen, mulai dari Yamaha Crypton, Honda Tiger, Yamaha TZM, Honda NSR, Supra X, Suzuki Crystal, Kawasaki Kaze sampe sepeda pancal (gowessss) 😀

Yah kira-kira begitulah pas awal-awalnya, sampe sekarangpun masih setia dengan motor matic keluaran Suzuki lansiran 2010, dan ini lagi pengen yang baru dan bukan mobil malah motor lagi #tepokjidat

Tagline ini pas banget kayaknya buat saya, atau lebih pasnya sebuah kutukan hehe

live to ride-ride to live

Gambar